Milyader bertitel Ibu Rumah Tangga

“Maafin Hayatie bang kalo tulisan Hayatie kali ini lebih banyak bapernya, banyak capslocknya, dan cenderung tendensius penuh modus.hiks” *edisi sinetron*

Di suatu hari yang biasa aja sih awalnya, tiba-tiba menjadi luar biasa ketika oknum ibu-ibu berinisial P, sebut saja begitu, dateng ke saya tanpa angin tanpa badai. Tanpa angpau. Tanpa parcel, tanpa… hmm kok jadi banyak maunya gini๐Ÿ˜…

Si ibu dateng nanyain saya-hayatie, kakak saya-sarinem, dan adek saya-kartono. Berikut dialog dengan sedikit modifikasi yang sukses membuat saya baper tujuh turunan:

Oknum P: Eh neng hayatie.. bla bla blaa.. kerja dimana sekarang?

Korban U: hehe di rumah aja sekarang mah..hehe *benerin jilbab*

Oknum P: *muka naas* kok gak kerja? *melihat ujung rambut sampe ujung kaki saya*. Kalo teteh sarinem kerja dimana?

Korban U: teteh kerja di Ward*h.

Oknum P: waaah hebaaat, pinter sih ya anak ITB. *it indicates gue kagak hebat dan kagak pinter.wkwk*

Korban U: iya hehe.. pinter..

Oknum P: kalau Kartono dimana sekarang?

Korban U: *siap dibully* Kartono kerja di Singapore.

Oknum P: waaaw ini lebih keren lagiii. *ini berarti gue lebih GAK keren lagi*. Jadi engineer kan ya?

Korban U: iya. Engineer perusahaan IT.

Oknum P: ih meni hararebaat.. neng hayatie aja yg ga kerja ya.. kenapa atuh ga kerja.. *menatap nanar*

Korban U: Ngurus anak2 aja di rumah.. sekalian dagang gamis kecil2an

Oknum P: dagaaaang gamiiisss???!#*&&^=ยฃรท&
*semakin iba melihat korban U*

Yaelah bu oknum, kalo hayatie mau nyombong ya Bu, penghasilan tukang gamis cem hayatie ini 2xlipat dr penghasilan manager wardah bu.. setara dengan penghasilan engineer perusahaan IT singapore. Kagak tau aje nih si Ibu..

Tapi ya hayatie kagak mau debat panjang2 deh Bu. Hayatie mah cuman ibu rumah tangga yang semoga bisa jadi milyader dalam waktu deket.๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† Hehehe. Doain aje ye bu oknum..

Bu oknum mesti tau, ibu rumah tangga lulusan ITB ini bahaya loh Bu.. udah terbuktikan oleh beberapa senior hayatie Bu.. mereka jadi pengusaha rumahan dengan omset milyaran walopun statusnya tetep ibu rumah tangga. *itu juga kalo ibu emang cuman bisa ngukur sesuatu pake standar duit*

Kalo ngukur pake yg lain2, misalnya ngukur pake “indeks kebahagiaan anak”, ibu bakalan speechlesss.. boleh lah ibu rumah tangga kalah dari segi duit, tapi ga akan kalah klo yg dijadiin patokan adalah “indeks kebahagiaan anak.”

Karna..
Jeng jreeeng…
Gak ada anak yang gak bahagia ketika bisa selalu bersama ibunya.. apalagi ketika mereka masih kecil… they need their mom to always be by their side. Mutlak? Yes, ini MUTLAK!

Gimana bu? Masi mau ngobrol lagi sama hayatie?๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Advertisements

SAYA BENCI NGEGOSIP

Tiba-tiba saya benci banget dunia peremak-emak-an.

Benerlah apa yang dikatakan Rasulullah bahwa banyak sekali wanita yang tergelincir ke neraka akibat tidak bisa menjaga mulutnya (kalo jaman sekarang mungkin mulut+ jempol buat ngetik).

Ada satu grup emak-emak yang hobinya ngomongin seller olshop. Komplain karna inilah, itulah. Sampe menghasut orang-orang supaya gak beli ke si seller tersebut. Ada juga grup emak-emak yg doyaan banget ngomongin kostumer. Dibilang bawel lah, inilah itulah. Hit n run. Dan sangkaan buruk lainnya.

Untuk orang macam saya, yang gak bisa detail, yang cuekan, yang ga peduli amat sama urusan orang lain, lama-lama risih juga merhatiin dunia per-emak2an, kok ya segala sesuatu dijadiin bahan ghibah. Emang makan bangkai sodara sendiri tuh segitu enaknya ya? Oh men.

Gibraltar

Emang Allah maha Kuasa ya. Jodoh gak akan kemana๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Kenal 4bulan sama suami trus menikah ternyata gak membuat saya jadi rusuk yang tertukar *sinetron mode on*. Klooop bangett. Sampe urusan ngedidik anak pun kami klop tanpa perlu ada drama. Haha

Menyoal mendidik Gi dan adik-adiknya kelak. Fyi soal adik-adik Gi *sambil bisik2*, ini suami saya ngebet banget pengen ngehamilin saya lagi trus anaknya pengen kembar.wkwk. ga kukuuu baaangggg..dede enca aja masih 8 bulan bang *ngomong sama tembok*.

Hm. Sampe mana tadi? Kita lanjut ya.
Jadi ya suatu ketika suami saya cerita, “Mi, anak-anak kita fokus belajar ilmu agama aja yuk. Abi bercita-cita nanti anak-anak ada yg jadi ahli hadist, ahli tafsir, ahli fiqh. Biar bisa mendidik abi.hiks”

Deg!
Ini, iya ini, persis sekali dengan cita-cita saya sedari dulu. Pengen anak-anak jadi expertis bidang agama, minimal biar bisa nuntun emaknya yang hinadina ini.hiks. dan ternyata.. suami saya punya cita-cita yang sama.

Apalah artinya gelar Sarjana ITB jikalau hadist arbain aja gak tamat2 ikut kajiannya, hafalan Quran mandeg, ga ngerti apa-apa soal fiqh dan ilmu alquran. Apalah saya ini, hanya semacam cucuk cucuk ikan asin jambal roti *yelah cii, malah keingetan jambal roti Rumah Bancakan yang nikmat sekaliii itu๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…*

Tau gak? Tiap kali denger atau liat ustadz firanda saya suka pengen koprol sambil jumpalitan, berharap anak-anak saya bisa seperti atau lebih dari beliau. IMAM MASJIDIL HARAM CUYYY! Keren angettt! Pengen deh silaturahim ke ortunya ustadz firanda kemudian ATM (amati tiru modifikasi) cara mereka mendidik anaknya.hehe

Aamiinin ya guys!

Nano Nano

Masya allah hari ini rasanya nano-nano. Manis asam asin pisanlah. Pertama, pas berenti sholat dzuhur, kaka Gi maksa pengen wudhu. Okeylah ditemenin wudhu. Abis itu langsung lari ke mesjid dan sholat 1 rokaat. Trus dia berdoa. Pas ditanya, “kaka doain siapa?”. Dijawab, “doain cicak.” Well. Ini gubrak sekali.

Abis itu, kisah pahitpun menghadang. Mobil ketimpa palang parkir pas masuk bebek kaleyo pasteur๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜ข.. ditaksir yg perlu diperbaiki harganya minimal setengah juta. What? Iyess, ujug-ujug setengah juta harus keluar dari dompet. Depresi? Iyah! Saya kan kesana mau makan, bukan mau buang duit. Tanpa hujan badai angin kencang aral melintang, mobil saya tiba-tiba tergores dan terluka sangat dalam *drama*. Saya geram luar biasa.

Sempet pengen makanin satu-satu petugas parkir disana, namun, salahsatu PJ lapangan memohon maaf secara baik-baik dan selalu menunjukkan attitude yg saya sukai. Selain itu dia juga curcol, katanya kalo ada kasus begini, dia yang bakalan diminta ganti rugi oleh kantor, it means potong gaji. Well..

dia bilang dia hanya tukang parkir biasa, bukan bintang biasa. Itu jleb sekali bagi saya. Tapi yaaa.. saya juga ga sesholehah itu harus rela mengeluarkan uang setengah juta utk membayar kesalahan orang lain. Hmm..antara tega dan ga tega lah nuntut perbaikannya juga. *tearing*

Selain itu, dihari yang sama, saya sempet survey survey baju ke mall. Rencananya pengen beli gamis buat besok sekalian nyurvei kualitas baju-baju di mall. Kebetulan juga ada satu corner baru di mall yg isinya brand artis. Penasaran lah itu kumaha kualitasna produk si artis.

Sempet kalap liat produk-produk baju bergelimpangan. Dalam hati saya berbisik lirih, sesekali belanja baju buatan orang gapapa kaaan?๐Ÿ˜† hihi. Tapi alangkah mulesnya perut saya ketika melihat harga gamis disana. Apaaaaa? *mata melotot kiri kanan sambil bermonolog*, ini mau belanja atau mau daftar jadi masyarakat fakir miskin??

Sebagai produsen gamis (walopun masih ecek2),  rasanya mustahil itu harga. Dengan kualitas jahitan dibawah kualitas penjahit saya (ekhem ekhem,benerin jilbab๐Ÿ˜†), dan dengan bahan yang sama; ada yg pake ceruti diamond, baby doll, ada katun ima, katun jepang, supernova, harga di mall ternyata emang bikin kanker! Tiap pegang produk, sy teringat modal si produk, hiks, hal ini membuat sy pulang dengan tangan hampa.

Sekian #curhatcolongan saya. Btw, yampun ucii alay banget pake curhat curhat segala.wkwk *ngomong sama cermin*

Cheating Day

Hi diary. I am back!
Aku cuma mau cerita kalo hari ini adalah the cheating day! Yup, udah 4hari aku diet dan berhasil menahan godaan ngemil. Makanya, sebagai bentuk apresiasi, di hari kelima ini, iya, dihari KE-LI-MA,  aku memutuskan untuk ngasi cheating day. Makan dan ngemil sesuka hatiku selama seharian. Hahahaha.

But suddenly tadi suamiku nyeletuk, “Mi,  kalori yg ditambah di hari kelima ini bisa jadi lebih banyak dibanding kalori yg terbakar selama 4 hari. Ckckckck”

Well, ini menohok sih. Sakiit. #sambilngunyahpermenkaret

Bengong

Hi diary! Perlu banget aku nyatetin peristiwa luar biasa ini di blog. Tentang hidup yang aku dan suami jalanin lately.

Gak nyangka banget lah ini pada akhirnya suamiku berani take a risk terkait kerjaannya yang sekarang dia ambil.  Sebuah keputusan besar memang, dan tentunya fe-no-me-nal! Tapi ini udah keputusan bulat, dan aku harus mendukung sepenuhnya.

Tentang apa sih,Ci?
Hmm. Kasi tau ngga ya..haha
***

Kita awali postingan kali ini dengan quote pertama: “melarang seseorang utk tinggal di kota yang dia inginkan adalah perbuatan melanggar HAM.”

See?
Yap, quote ini diucapkan oleh bosnya suami di suatu ketika. Dia bilang, kalau kamu ingin tinggal di Bandung, itu adalah hak asasi kamu. Just go for it.

Dan suamiku melakukannya.

Udah maksimal sih rasanya ikhtiar utk bisa mutasi kerja ke Bandung. Udah nyiapin ini itu, ngejar ini itu. But we are not fated utk jadi penduduk kota kembang kali ya. Karna hasilnya ternyata bertepuk sebelah tangan.

Cerita punya cerita, izin mutasi gak diberikan oleh kantor lama.
*jreng jreeng*

lalu lalu?
Anyway, udah jam 1 malem nih. Segitu dulu deh ceritanya. Bye, sleep tight ya!

#tulisantergejesedunia

Hardest Time

Udah lama banget gak nulis dan blog ini udah jamuran >.<

Hi. Whatsapp?
Eh, whats up? *kebanyakan chatting.wkwk.

Long time no see my dear diary! Maaf ya akhir-akhir ini aku (sok) sibuk banget. Kalo kata bapa aku sih pengangguran banyak acara, gak gawe tapi sibuk kemana-mana. Tsah.

Hufh..
Life is getting harder lately. Perjuangan ngemong dua bayi sambil merintis bisnis itu ternyata emang gak mudah cyn. Pantes aja kmaren beberapa friends-sealmamater bilang this is the hardest time! Emang bener banget ternyata. Both Gi and Enca need me, so does Ucimaruci. Dan aku tentu saja menjadi babak belur. Harus ngejalanin semuanya perfectly (sebisa aku). Huks.

Cape? Pastinya.
Menyerah? Never.
Why? Karna passion aku emang disini. I am enjoying my life rite now. Meski cape dan rontok.hehe.

Seneng banget bisa aktualisasi diri tanpa harus pergi ninggalin rumah, terutama anak-anak. Seneng bisa selalu kasat mata terlihat oleh anak-anak, ada disaat mereka butuh, main seharian, stand by deket mereka 24 jam. And of course i am a proud wife of Gilang Ramadhan! Orang yang selalu mendukung dan mengabulkan apapun yang aku inginkan.

Seneng deh karna dia,suamiku, selalu berusaha mengabulkan mimpi-mimpi aku: menjadi full time mom sambil ngerjain hobi. Iya, itu yang dulu dia katakan saat masih taaruf, "suci boleh melakukan apapun yang suci mau untuk aktualisasi diri, tapi itu bukan untuk mencari nafkah ya. Nafkah mah urusan abang." Begitu katanya.

Tapi however, kadang aku merasa down juga sih. Kalau kerjaan udah overload, jadinya pusing sendiri. *curcol. Dan kalau udah gitu, gak ada lagi yang bisa aku lakuin kecuali nangis di bahu suami.

*duh, ini aku sebenernya mau ngomong apa sih -_-

Intinya sih aku mau cerita aja, kmaren pas mau moto produk, tiba2 kameranya rusak karna dibanting kaka Gi. Sempet sedih sih, sampe aku berdiam diri di kamar. Tapi tiba-tiba suamiku masuk kamar dan dia menunjukkan layar hape. Disitu ada daftar harga kamera. "Kita beli kamera baru yuk."

And i am tearing..
Bukan karna apa-apa, tapi karna aku semakin tahu, dia gak pernah mau liat aku sedih. Dia selalu pengen mengabulkan apa-apa yang aku inginkan.hiks. dan tau gak? Malam harinya suamiku pulang telat demi beliin kamera. "Besok kita foto produk lagi yuk." Katanya.

Sejak itu aku tahu, aku harus kuat! Gak boleh cengeng, gak boleh sedih. Karna ternyata, kalau aku sedih, ada orang yang lebih sedih dari aku: SUAMIKU.